Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Arung Jeram dengan rakit di Sungai Teesa

Arung Jeram, Rakit

Arung Jeram, Rakit alam sebuah jembatan pengaturan kaki yang indah, 5 pemuda dibantu oleh ratusan muda dan tua meluncurkan rakit kecil mereka di lokasi arung jeram putih Teesta. Mereka bertanya-tanya apa yang ada di depan. Teesta telah mendapatkan reputasi buruk seperti terutama setelah banjir baru-baru di mana ia naik 70 ft. Atas tingkat bahaya dan membanjiri seluruh Teesta Valley dan kota Jalpaiguri.

Arung Jeram di Sungai Teesta

Arung Jeram, Rakit

Arung Jeram, Rakit ini adalah rakit pertama setelah banjir. Itu sedang dikirim untuk melihat apakah itu aman untuk membiarkan anak-anak Muka Course dari Himalayan Mountaineering Institute turun di rakit. Apakah itu aman? Dalam lima belas menit rakit memukul batu karang- berputar dan terjebak di kayu hanyut. Sejenak kita tidak bisa menghitung semua lima kapal namun perlahan-lahan mereka semua muncul, beberapa dari bawah rakit. Butuh Johnson dan kru salah satu nya jam untuk melepaskan rakit dari rahang pohon dengan yang telah mendapat terjerat.

Arung Jeram, Rakit Saat rakit memulai perjalanan ke bawah ada tepuk tangan yang besar dari ratusan yang telah mendapat begitu terlibat dalam petualangan dengan menonton. Kemajuan rakit diawasi dengan hati-hati dari sevok Jalan (sekarang hanya lagu di beberapa tempat). Dan kemudian kami melihat rakit berputar-putar di sekitar dalam kolam pusaran, itu tidak akan keluar sebagai kru tidak memiliki dayung. (bahkan jika mereka memiliki itu akan membuat tidak ada perbedaan) dan meninggalkan rakit untuk belas kasihan saat ini. Ia pergi berputar-putar seperti merry go round dan kemudian tiba-tiba itu tersedot dan dilempar keluar dari pusaran air tanpa insiden lebih lanjut rakit mencapai tujuan. Keputusan itu diambil; jeram akan dimasukkan dalam Course.

Arung Jeram, Rakit Itu semua dimulai musim dingin terakhir proposal untuk memulai rafting di Teesta bertemu dengan banyak perlawanan dari orang Darjeeling. Mereka benar-benar berpikir bahwa kami sudah gila dan berada di jalan untuk bunuh diri. Simpatisan baik kita berdering kita dan berkata TIDAK. Teesta adalah sungai dengan reputasi. Delapan orang termasuk satu perenang Olimpiade telah tenggelam di dalamnya.

Saya yakin dan begitu pula instruktur saya bahwa hal itu bisa dilakukan. Bahkan, ide datang dari Mayor. Nugyal yang sudah melakukannya. Aku punya juga beberapa pengalaman arung jeram di awal Yamuna dan hampir yakin bahwa hal itu bisa dilakukan. Tapi saya ketakutan itu berbeda. Bagaimana sedih itu untuk membiarkan anak-anak ke dalam pengalaman ini. Pertanyaannya hanya bisa dijawab setelah kami memiliki pengadilan.

Jadi saya memutuskan untuk turun bersama dengan instruktur saya pada jejak pertama. Rakit bambu kami dibuat oleh para insinyur. Itu diuji dan dibawa ke lokasi pertemuan Teesta dan Rangit. Tidak ada kelapa untuk melakukan acara peluncuran yang tepat. Kami sibuk dengan rincian, minyak diterapkan pada kulit kita untuk menyelamatkan tubuh kita dari perairan bersalju Teesta. Terus beberapa jeruk di papan – beberapa dayung, dua kutub dan tali.

Kita semua memakai kostum renang, jaket tahan angin dan kehidupan untuk keselamatan. Sentuhan pertama air sangat demoralisasi. Ini dingin tulang kita untuk sumsum. Papan bebas hampir tidak beberapa inci. Dengan teriakan ‘Best of Luck’ kami meninggalkan perjalanan 18 mil kami. Koresponden khusus dari negarawan junior yang dikirim untuk meliput acara tersebut kemudian menulis ‘The kecil 7x 7 bambu rakit bernada dan yawed jauh di bawah kita dalam flumes panik air putih.

Lima angka merah, biru dan kuning kecil bergegas, poled, mendayung dan tergantung pada kehidupan basah jauh sayang …………. saya merenungkan ini setiap ‘River of no return’ jenis ide berlayar menyusuri batu cepat bertabur Teesta pada jalinan kasar dan siap bambu tapi satu dalam pikiran pada awalnya dari mode lama akan lebih Niagara Falls di per barel. Perairan hijau Rangit menuju perairan hijau kurang dari Teesta.

Rakit kami bergerak menuju Teesta. Kami dijajakan sulit untuk menembus arus kuat Teesta dan untuk mendapatkan di saluran utama. Kami ditolak dan dibuang kembali ke Rangit. Kami mencoba beberapa kali tapi sepanjang waktu draft kembali membawa kita kembali. Selama lebih dari setengah jam kami berputar-putar seolah-olah dalam kolam pusaran.

Kemudian satu persatu kami mencoba semua kombinasi menyeimbangkan rakit pada sudut yang berbeda. Apakah itu karena keberuntungan atau dengan beberapa metode, kita tidak akan pernah tahu, tapi kita tidak bisa di Teesta dan segera kecepatan meningkat. Percobaan ini berhasil dan saya memutuskan untuk memasukkannya dalam pelatihan kursus petualangan, di mana ada 15 anak laki-laki Australia faktor yang membuat kita untuk melakukan hal ini adalah. Rakit itu unsinkable- jika menggulingkan itu akan melakukannya di perairan dalam dan tidak akan melukai anak laki-laki- anak laki-laki memiliki jaket dan semua dari mereka perenang yang baik.

Kami merasa tidak ada risiko yang tidak semestinya di dalamnya dan selama anak-anak tidak melompat ke jeram itu aman. Hari mereka harus turun, itu dingin dan awal adalah awal. Ada enam rakit, satu Instruktur, dua anak laki-laki Australia dan dua anak laki-laki India membuat kru masing-masing rakit. Rakit meninggalkan pukul 9 pagi, tujuan kami adalah arung jeram Sevok Bridge, 26 mil di sungai di dataran Jalpaiguri.

Rakit pertama kali pergi ke arah tepi kanan dan ke arah batu. Sebelum itu bisa ditarik kembali ke aliran itu mendorong tepat lebih lanjut oleh rakit lain dan mendapat melanda di bebatuan dalam posisi vertikal, kru memanjat batu berbentuk kerucut kecil. Ada hampir tidak ruang untuk satu di mana lima menggantung. Dua kali mereka berusaha untuk menarik keluar rakit tetapi tenggelam ke titik of no return. Awak mengecewakan, meninggalkan rakit dan berenang menuju Sherpa. Dekat jembatan Teesta, rakit Johnson memukul batu dan menghilang meskipun hanya untuk beberapa detik.

Ratusan orang bersorak dari Brigade Anderson tua. Satu tidak bisa berpikir bahwa itu bisa hanyut seperti yang terjadi pada bulan Oktober. Bisnis, Konvoi dan semua pekerjaan lain berhenti, dan semua yang menonton rakit. Salah satu rakit di batu dan terbalik setelah jembatan. Sebuah terkesiap besar pergi di udara yang bahkan dibungkam perairan tercurah dari Teesta. Satu per satu kru datang dan kembali memulai perjalanan mereka (17 mil) di atas rakit terbalik. Sampai Riang semua rakit kecuali satu yang melanda di dekat awal yang baik-baik saja.

Rakit Tony Hill telah kehilangan banyak Apung dan sekitar 6 inci di bawah air ia menyebutnya ‘The Submarine’. Namun sampai terjauh. Setelah Riang sungai membuat loop tajam dan melewati lorong yang sangat sempit atas batu-batu runcing, di mana air menyembur keluar dalam jet seolah-olah untuk kebebasan. Dua rakit melewati ini, bagaimana, tidak ada yang tahu – ketika ketiga datang luar biasa terjadi, itu menghantam batu dan mendapat hancur di tempat-tempat tertentu terjadi, itu menghantam batu dan mendapat hancur di tempat-tempat tertentu dan mendapat bertabur ke batu seakan bagian itu.

Yang keempat adalah keberuntungan; itu mendorong 3 lebih lanjut ke perairan dalam dan berhasil lolos, ketika yang terakhir datang, orang-orang di terjebak berteriak kepada awak di rakit datang untuk mendapatkan kiri. Tapi saat ini terlalu kuat dan tidak ada yang bisa dilakukan. Ini datang tepat dan bergabung dengan rakit lain di atas batu. Batu ini adalah seperti sebuah pulau dihuni dengan 10 orang tergantung satu sama lain untuk hidup dan kehangatan. Orang-orang ini diselamatkan oleh pihak tanah dengan bantuan bambu panjang dan tali.

Ketika anak laki-laki datang ke darat mereka mengaku bahwa itu adalah pengalaman yang paling fantastis yang pernah mereka miliki. Tiga rakit yang melintasi saluran ini tidak bisa pergi sejauh daya apung dari rakit telah sangat berkurang dan mereka harus ditinggalkan. Rakit terjauh adalah 2 mil pendek dari tujuan. Tapi tujuan tidak masalah. Saat-saat TRUTH anak-anak ini telah menghadapi, mungkin, sangat sedikit dapat mengklaim telah di usia mereka.

Arung Jeram, Rakit Pos Mortem dari Latihan melahirkan banyak saran yang berguna untuk membuat latihan yang aman. Konsensus pendapat itu namun, bahwa arung jeram di Sungai Himalaya adalah olahraga yang paling menarik dan harus didorong. Sekarang telah menjadi fitur biasa dan beberapa orang lokal telah bergabung olahraga. Beberapa hari kembali bahkan ada balapan di rakit ketika lima rakit mengambil bagian.

Arung Jeram, Rakit Trishuli rakit datang pertama. Sebelum saya menutup saya ingin menekankan penjaga aman. Pertama non perenang sebaiknya tidak mencoba itu. Kedua, jaket harus selalu dipakai. Ketiga, sejauh mungkin, rakit harus dari bambu, bukan dari papan. Yang terakhir dan yang paling penting adalah bahwa tindakan pencegahan yang harus rakit di semua biaya akan diadakan.